top of page

Mengenal Kopi Gayo dan Karakteristiknya

Kopi Gayo merupakan varietas kopi yang tumbuh di dataran tinggi Gayo, Aceh Tengah. Kopi ini memiliki cita rasa dan karakteristiknya yang khas dan kuat. Kopi Gayo sangat populer tidak hanya di Aceh, tetapi juga di berbagai daerah, bahkan hingga ke mancanegara. Khususnya varietas arabikanya, Kopi Gayo dikenal dengan aroma dan citarasa yang khas, menjadi favorit di kalangan penikmat kopi.



Kopi Gayo
Peta Lokasi Kopi Gayo yang merupakan varietas kopi yang tumbuh di dataran tinggi Gayo, Aceh Tengah.

Sejarah panjang Kopi Gayo, baik yang berasal dari varietas robusta maupun arabika, telah dimulai sejak masa kolonial Belanda. Sejak saat itu hingga kini, kopi telah menjadi bagian tak terpisahkan dari kehidupan masyarakat di Dataran Tinggi Gayo. Kopi tidak hanya memiliki nilai ekonomi, tetapi juga memiliki dampak sosial dan budaya yang signifikan bagi mereka.



Apa itu Kopi Gayo?


Kopi Gayo dikenal sebagai salah satu kopi termahal di dunia karena memiliki cita rasa yang sangat disukai oleh masyarakat internasional. Aroma khas, rasa yang kompleks, dan kekentalan yang kuat menjadikan kopi arabika Gayo sangat diminati di pasar kopi global sebagai produk berkualitas tinggi.


Suku Gayo mendiami daerah yang terletak di tengah-tengah pegunungan Aceh, membentang dari utara hingga bagian tenggara sepanjang Bukit Barisan di ujung utara Pulau Sumatra. Mereka tinggal di dataran tinggi Tanah Gayo, yang disebut "Tanoh Gayo" dalam bahasa Aceh.


Saat ini, Suku Gayo bermukim di beberapa wilayah, termasuk Gayo Lut di sekitar Danau Laut Tawar Takengon, Gayo Deret yang meliputi sekitar Linge atau Isak. Dan Gayo Lues yang mencakup seluruh Gayo Lues dan dulu merupakan bagian dari Aceh Tenggara, serta Gayo Serbajadi di sekitar Serbajadi, Sembuang Lokop di Aceh Timur.


Mayoritas perekonomian di Aceh Tengah bergantung pada pemanfaatan sumber daya alam yang subur. Pertanian kopi menjadi tulang punggung utama ekonomi di dataran tinggi Gayo. Luasnya kebun kopi dan deretan biji kopi yang dikeringkan di tepi jalan desa adalah pemandangan umum yang menarik. Baik buruknya ekonomi masyarakat di wilayah ini sangat dipengaruhi oleh fluktuasi harga kopi.


Dataran tinggi Gayo dikenal sebagai daerah yang kaya akan tanaman kopi. Hampir di setiap kecamatan, terdapat kebun kopi, terutama jenis arabika yang terkenal dengan cita rasanya yang unik dan aroma yang khas. Kopi arabika menjadi tanaman utama yang dibudidayakan oleh masyarakat Aceh Tengah.


Kopi merupakan bagian penting dari kehidupan masyarakat Gayo, menjadi salah satu komoditas utama yang diekspor dan memainkan peran sentral dalam ekonomi dan budaya lokal. Namun, disayangkan bahwa banyak dari generasi muda saat ini kurang memahami sejarah dan asal-usul kopi di Tanoh Gayo.


Tradisi-tradisi seperti Mango Lo, Bejamu, dan Man Ongkosen, Serta nilai-nilai budaya seputar penyajian kopi, merupakan warisan penting yang perlu dijelaskan dan dipahami lebih lanjut.



Karakteristik Kopi Gayo


Kopi Gayo dikenal karena memiliki cita rasa khas dan karakter yang kuat, tidak pahit, serta keasaman yang rendah dan sentuhan manis yang khas. Keistimewaan ini menjadikannya sebagai kopi termahal yang diakui dunia. Pada tahun 2010, kopi Gayo diakui secara resmi sebagai salah satu kopi terbaik melalui sertifikasi resmi.


Melalui serangkaian proses pasca-panen, kopi Gayo memiliki karakter cita rasa yang unik saat biji kopi diolah. Dari proses-proses tersebut, beragam jenis kopi Gayo dihasilkan dengan ciri khas masing-masing, di antaranya:


1. Kopi Aceh Gayo Atu Lintang, varietas khas Aceh, tumbuh di ketinggian 1.500 meter di atas permukaan laut. Biji kopi ini kemudian diolah dengan metode penggilingan basah dengan suhu api sedang. Jenis kopi ini memiliki cita rasa seperti gula merah, jahe, dan aroma kulit jeruk.


2. Kopi Aceh Anaerob Bener Meriah berasal dari Kabupaten Bener Meriah dan ditanam oleh suku Gayo yang berada di dataran tinggi Bukit Barisan. Kopi ini tumbuh di ketinggian 1.400 meter di atas permukaan laut dan diproses menggunakan metode anaerob natural.


3. Kopi Robusta Aceh Gayo, khas Aceh, berasal dari desa Arul Kumer di Kecamatan Silih Nara, Kabupaten Aceh Tengah. Varietas tanaman kopi Robusta ini tumbuh subur di area tanah Arul Kumer, diproses secara alami, dan dipanggang hingga mencapai tingkat panggangan medium.


Kopi ini memiliki cita rasa seperti rasa kayu cedar, coklat hitam, dan tebu memberikan sentuhan manis pada kopi jenis Robusta ini. Tidak heran, Robusta Gayo Aceh menjadi pilihan utama untuk membuat home blend. 


4. Kopi Aceh Gayo Honey, Wine, dan Natural Proses berasal dari Kecamatan Atu Lintang, Kabupaten Aceh Tengah. Yang membuat tanaman kopi ini begitu menarik adalah pelaksanaan proses pasca panen yang berbeda.


Upaya Pemerintah Untuk Meningkatkan Kopi Gayo


Kopi Gayo menjadi bagian penting karena dapat memperkuat sumber pendapatan bagi masyarakat Gayo. Sebagian besar dari mereka adalah petani dan berkebun, yang menjadikan kopi Gayo sebagai warisan budaya dan mata pencaharian utama.


Dengan bantuan Dinas Pertanian dan Perkebunan (DISTANBUN) di wilayah Aceh, sekitar 600 petani kopi arabika Gayo di Aceh Tengah telah diberikan pelatihan tentang teknik budidaya kopi organik. Langkah ini bertujuan untuk meningkatkan pemahaman petani dalam menjaga kualitas kopi arabika organik.


Sebagai hasil dari upaya ini, masyarakat telah lebih terampil dalam menerapkan teknologi suplemen kopi, memastikan produksi kopi berkualitas yang berkelanjutan dan berdaya saing.


Untuk mengamankan identitas dan keaslian kopi Gayo serta meminimalisir persaingan usaha yang tidak sehat. Maka pemerintah telah mengambil langkah untuk melindungi merek asli kopi Gayo dengan memberikan perlindungan hukum.


Hal ini bertujuan agar merek kopi Gayo tidak disalahgunakan oleh pihak lain untuk kepentingan komersial yang tidak etis. Karena itu, kopi Gayo telah diberikan hak atas Indikasi Geografis (IG) oleh Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia Republik Indonesia.


Selain keunikan rasanya, kopi Gayo juga terbukti memiliki berbagai manfaat bagi kesehatan, antara lain:


1. Kopi Gayo tidak hanya memanjakan lidah, tetapi juga dapat membantu mengurangi tingkat stres yang berlebihan, sehingga dapat mencegah terjadinya depresi.


2. Kopi Gayo diketahui dapat mendukung kesehatan jantung. Berdasarkan penelitian, kandungan kafein dalam kopi Gayo dapat membantu mengatur fungsi jantung. Sehingga mengurangi risiko penyakit autoimun.


3. Kopi Gayo bukan hanya minuman biasa, tetapi juga dapat meningkatkan stamina. Diketahui bahwa kandungan kafein dalam kopi Gayo dapat meningkatkan stamina dan daya tahan tubuh secara alami.


Melihat banyaknya manfaat kesehatan yang dimiliki oleh kopi Gayo, serta potensinya untuk menciptakan peluang usaha bagi para pengusaha. Maka kopi Gayo menjadi salah satu aset penting dalam mendukung perekonomian. Tingginya harga kopi Gayo disebabkan oleh biaya panen dan perawatannya yang relatif sulit, sehingga menciptakan ciri khas tersendiri bagi kopi Gayo.


Bumi Boga Laksmi Mitra Bisnis Kopi Terbaik


Jika Anda sedang mencari mitra untuk memenuhi kebutuhan produk dalam bisnis kopi, PT Bumi Boga Laksmi (BBL) merupakan pilihan yang tepat. Bumi Boga Laksmi adalah Pabrik Kopi yang telah mendapatkan ISO 22000 Certified Roastery.


Dengan kapasitas produksi harian mencapai 17 Ton Biji Kopi Sangrai berkualitas, kami siap menyediakan produk kopi untuk bisnis kopi Anda. Kami menawarkan produk kopi mulai dari Roasted Coffee Beans Arabica dan Robusta, Kopi Drip Bag, serta Raw Green Beans.


Selain itu, kami juga menawarkan Jasa Maklon untuk produk seperti biji kopi panggang untuk kebutuhan coffee shops, hotel, dan restoran serta kopi bubuk, 2-in-1, dan 3-in-1. Jadi, jangan ragu untuk bermitra dengan kami!

Comments


bottom of page